Gak Ikut Puasa, Kenapa Harus Ikutan Ribet!

Pernah gak sih Sobat Cengkir merasa hidup sedikit agak ribet ketika sebagian rekan-rekan kita menjalani ibadah puasa? Mungkin sebagian dari kita mengalami kesulitan untuk mencari sarapan atau makan siang. Atau mungkin kita agak sungkan untuk makan atau minum di depan mereka yang berpuasa.

Gimana sih seharusnya kita merespons keribetan ini?

Memahami Ramadan dari Perspektif Kristiani

Bulan Ramadan adalah bulan yang sangat sakral bagi umat Muslim di seluruh dunia. Selama bulan suci ini, umat Muslim berpuasa dari terbit fajar hingga terbenam matahari.

Puasa Ramadan dilakukan untuk menunjukkan penghormatan kepada Allah dan untuk memperkuat rasa kesabaran dan kebersamaan di antara sesama Muslim. Tidak hanya itu, puasa Ramadan juga memberikan banyak manfaat kesehatan dan spiritual.

Namun, bagaimana dengan umat Kristen yang tinggal di negara mayoritas Muslim seperti Indonesia? Bagaimana dampak ibadah puasa Ramadan bagi mereka? 

Di sinilah toleransi menjadi sangat penting. Sebagai umat Kristen, kita harus belajar menghargai dan menghormati mereka yang berpuasa Ramadan serta melaksanakan tindakan toleran yang logis di bulan suci ini.

 

Bagaimana Pandangan Alkitab Mengenai Kondisi Ini?

Menurut Alkitab, kita diinstruksikan untuk menghormati dan mengasihi sesama kita tanpa pandang bulu. Dalam 1 Petrus 2:17, tertulis, “Hormatilah semua orang, kasihilah saudara-saudaramu dalam iman, takutlah akan Allah, hormatilah raja.” 

Melalui ayat ini, kita sebagai umat Kristen harus memperlihatkan sikap hormat dan kasih sayang kepada semua orang, tanpa memandang agama, suku, atau bahkan orientasi seksual mereka. Dalam hal ini, puasa Ramadan dapat menjadi kesempatan bagi kita untuk memperlihatkan toleransi dan menghormati umat Muslim.

Tindakan Praktis yang Seharusnya Umat Kristen Lakukan

Namun, apa yang harus kita lakukan sebagai umat Kristen di bulan Ramadan? Ada beberapa tindakan toleransi yang logis yang bisa kita lakukan, seperti:

  1. Menghargai waktu berbuka puasa. Ketika umat Muslim sedang berbuka puasa, kita harus menghargai waktu tersebut dan berusaha untuk tidak mengganggu mereka yang sedang berpuasa. Jangan makan atau minum di depan mereka yang sedang berpuasa, karena hal ini dapat menimbulkan rasa lapar dan haus yang tidak perlu. Atau setidaknya, jika terpaksa, izin terlebih dahulu kepada mereka.
  2. Berbicara dengan baik dan sopan. Ketika berbicara dengan umat Muslim di bulan Ramadan, kita harus berbicara dengan baik dan sopan. Hindari berbicara dengan nada yang keras atau mengejek, karena hal ini dapat menimbulkan perasaan tidak nyaman bagi umat Muslim.
  3. Menjalin persahabatan. Kita dapat menjalin persahabatan dengan umat Muslim di sekitar kita. Ajak mereka berbuka puasa bersama atau datang ke acara di gereja kita. Hal ini dapat membantu memperkuat hubungan di antara kita dan meningkatkan pemahaman tentang agama dan budaya yang berbeda.
  4. Menghormati tradisi dan kepercayaan. Kita harus menghormati tradisi dan kepercayaan umat Muslim. Jangan menilai atau menghakimi mereka karena berpuasa atau melakukan ibadah di bulan Ramadan. Sebaliknya, kita harus menghormati kepercayaan dan tradisi mereka.
  5. Menunjukkan dukungan. Kita dapat menunjukkan dukungan dan solidaritas dengan umat Muslim di bulan Ramadan. Bisa dengan memberikan makanan atau minuman untuk berbuka puasa atau bahkan mengunjungi pusat ibadah untuk memperlihatkan dukungan kita. Hal ini dapat membantu memperkuat persahabatan dan kebersamaan di antara kita.

***

Momentum puasa Ramadan dapat menjadi peluang bagi kita sebagai umat Kristen untuk memperlihatkan toleransi dan menghargai umat Muslim. Melalui tindakan toleransi yang logis, kita dapat memperkuat hubungan dan kebersamaan, serta meningkatkan pemahaman tentang agama dan budaya yang berbeda. 

Terlebih ketika puasa Ramadan juga beririsan dengan kondisi puasa Paskah, kita juga dapat menggunakan momen ini untuk melakukan peziarahan iman dengan tetap berlandaskan ajaran Alkitab, yaitu kasih kepada semua orang.

Mari menikmati bulan puasa bukan sebagai sebuah keribetan, melainkan bagian dari pembelajaran dan pengaplikasian iman kita.

 

You May Also Like

About the Author: gkikelapacengkir

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *